Cara Menulis Flashback yang Efektif

Apa Itu Flashback?

Meskipun sebagian besar cerita berkembang secara kronologis, tapi ada kalanya sebagai penulis kamu perlu menyisipkan insiden masa lalu dari protagonis demi tercapainya tujuan cerita.

Haruskah Kita Menggunakan Flashback?

Sebuah flashback akan menyela alur cerita yang sedang berlangsung. Namun, saya tidak pernah ragu untuk menggunakan flashback jika itu sangat diperlukan. Apabila ditulis dengan baik dan di saat yang tepat, flashback tidak akan mengganggu jalan cerita.

Tujuan Flashback

  • Memengaruhi peristiwa yang terjadi kemudian
  • Memperdalam cerita
  • Mengungkapkan karakter

Sebuah flashback bisa diceritakan dalam bentuk refleksi, memori, mimpi atau dialog. Flashback mematahkan kronologi narasi yang normal karena umumnya melibatkan pergeseran waktu dan tempat. Dibutuhkan transisi yang tepat agar pengalaman membaca menjadi lancar.

Kapan Menggunakan Flashback

Gunakan flashback jika itu menambah dinamika ceritamu. Namun, jika kamu masih bisa menceritakan adegan dalam pertukaran dialog atau intipan dari sebuah entri jurnal atau buku harian, maka lakukanlah ini dibandingkan membuat flashback.

Cara Menulis Flashback yang Efektif

Sebuah flashback pada dasarnya adalah memori. Berikut adalah cara yang efektif dalam menuliskan flashback.

1. Sesuatu harus memicunya. Flashback dipicu oleh sesuatu. Sebagian besar ingatan kita dipicu oleh tempat, objek, percakapan, atau melalui indera kita. Gunakan salah satu dari ini untuk mengirim pembaca kembali ke masa lalu.

2. Di mana cerita saat ini? Arahkan pembaca ke dalam ruang dan waktu pada awal flashback. Transisi yang digunakan harus jelas. Contoh: Sepuluh tahun lalu….; Ketika Ibuku masih remaja…dll.

3. Tuliskan dengan pendek dan tajam. Ketika kamu memiliki memori, itu tidak terjadi secara terus-menerus dan dalam waktu yang lama. Biasanya berlangsung beberapa detik. Semakin lama flashback, semakin lama waktu yang dibutuhkan pembaca untuk kembali ke cerita utama.

4. Pastikan cerita membutuhkannya. Membuat flashback harus juga memajukan cerita. Memori atau kenangan dalam flashback memiliki peran penting untuk memotivasi karakter atau bisa membawa pembaca menuju suatu titik dalam cerita.

5. Tunjukkan hasil. Flashback dalam cerita harus memiliki konsekuensi. Jika kita mengingat sesuatu yang traumatis atau menantang, itu akan memengaruhi kita di masa sekarang. Reaksi terhadap ingatan tersebut harus sesuai dengan tingkat pengaruhnya terhadap karakter.

5 Tips Memulai Menulis Memoar

Apa yang telah Anda pelajari dari kegagalan atau kemenangan di masa lalu? Pikiran atau perasaan apa yang ingin Anda ungkapkan setelah mengalami tragedi atau keberuntungan dalam hidup Anda? Semua peristiwa inilah yang memengaruhi bagaimana cara pandang Anda terhadap dunia.

Jika Anda dapat menulis tentang pengalaman masa lalu Anda dengan cara yang menyentuh, maka Anda harus memulai memoar Anda.

Seperti semua cerita yang bagus, memoar harus dimulai pada saat perubahan. Anda berharap pembaca peduli dan terhubung pada cerita Anda. Untuk dapat mencapainya, berikut adalah beberapa tips yang bisa dilakukan:

1. Mulailah memoar di mana terjadi sesuatu yang lucu atau unik tetapi masih berhubungan dengan tema memoar. Misalnya: Sebuah memoar tentang kehilangan seseorang dapat dimulai dengan kesan pertama Anda dengan orang tersebut atau situasi bersamanya yang menyenangkan.

2. Buatlah diri Anda dapat dipercaya. Bahkan jika pembaca tidak menyukai Anda, pembaca harus bisa berempati dengan Anda. Tidak berarti menuliskan detail-detail yang tidak berhubungan, tetapi Anda perlu melibatkan mereka. Siapa Anda? Apa yang terjadi pada Anda?

3. Ingatlah bahwa memoar adalah kisah bertahan hidup, tetapi hidup itu terdiri dari terang dan gelap, naik dan turun, sukacita dan luka. Namun pembaca juga membutuhkan saat-saat ringan karena terlalu banyak kesengsaraan juga bisa membuat banyak pembaca menjauh.

4. Tulis adegan di mana Anda menyadari bahwa hidup Anda akan berubah. Seperti konflik atau badai hidup. Misalnya sebuah momen ketika Anda didiagnosa sesuatu, saat mengetahui pasangan Anda tidak setia atau konflik lainnya.

5. Ciptakan tujuan yang membuat Pembaca ingin membaca lebih lanjut. Misalnya: Buat pembaca ingin mengetahui bagaimana Anda menghadapi badai hidup Anda, menyelesaikan masalah atau konflik yang rumit.

Mulai menulis mungkin adalah bagian yang terberat tetapi kita menulis karena telah mengalami sesuatu dalam hidup dan menyadari bahwa menuliskannya dapat merupakan bagian dari pemulihan diri kita.